UNDUH JADWAL DOKTER

Cari Dokter

Spesialis
 

Nama


bergabung di komunitas kami

GAWAT DARURAT

021 588 5100

OPERATOR
021 588 0911
021 5035 0911

APPOINTMENT CENTER
021 588 0911


Berita » Penyakit Kencing Manis (Diabetes Mulitus)

Penyakit Kencing Manis (Diabetes Mulitus)

08 Sep 2017





PENYAKIT KENCING MANIS (DIABETES MILITUS)

Dr. Indra Wijaya, Sp.PD, M.Kes, FINASIM

 

Penyakit Kencing Manis atau Diabetes Melitus merupakan suatu kondisi gula darah tinggi karena berbagai penyebab. Pada tahun 2015, terdapat 415 juta orang yang terkena diabetes dan diprediksi akan meningkat menjadi 642 juta orang pada tahun 2040. Saat ini Indonesia menempati urutan ke tujuh dari seluruh pengidap diabetes yaitu sekitar 10 juta penduduk.

Tingginya jumlah pengidap Diabetes, menyebabkan tingginya juga angka komplikasi seperti stroke, penyakit jantung koroner, luka kaki sampai amputasi, gangguan saraf mata, dan gagal ginjal. Komplikasi ini merupakan kondisi yang dapat memperpanjang waktu perawatan dan memerlukan biaya yang tidak sedikit sehingga lebih baik mencegah dari pada mengobati.

Kapan seseorang disebut sebagai pengidap Diabetes?

Seseorang dikatakan mengidap diabetes jika memenuhi salah satu criteria dibawah ini:

1. Gejala klasik dan gula darah puasa ≥ 126 mg/dL.

2. Gula darah 2 jam setelah makan pada tes TTGO ≥ 200 mg/dL.

3. Gejala klasik dan gula darah sewaktu>200 mg/dL.

4. Kadar HbA1c ≥ 6.5% pada lab terstandar.

Gejala klasik Diabetes yang dimaksud adalah sering lapar, sering haus, dan sering kencing. Gejala lain yang harus diperhatikan adalah baal/kesemutan pada jari tangan/kaki dan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan sebabnya.

 

Tipe Diabetes Melitus

Penyakit Kencing Manis dibagi menjadi 4 tipe, yaitu:tipe 1, tipe 2, pada kehamilan, dan tipe lain (misalnya karena obat). Diklasifikasikan menjadi 4 tipe karena berbeda secara penyebab, perjalanan penyakitnya (komplikasi), dan terapinya.

 

 

Penyebab Penyakit Kencing Manis

Terjadinya diabetes mellitus disebabkan karena kerusakan sel-b pankreas, gangguan reseptor insulin, faktor genetik dan lingkungan, dan ada beberapa kondisi lainnya. Beberapa penyebabnya dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

 

Komplikasi

Diabetes Melitus merupakan penyakit kronis yang tidak dapat disembuhkan. Kondisi gula tinggi yang tidak terkontrol secara berkepanjangan akan mengakibatkan berbagai macam komplikasi baik akut maupun kronik. Komplikasi akut merupakan kondisi gawat darurat yang harus segera ditangani, sehingga  penegakkan diagnosis harus bisa dilakukan secara cepat dan tepat. Komplikasi yang seringkali ditakutkan masyarakat pada umumnya adalah komplikasi kronik, yang dibagi menjadi tiga, yaitu; makro vaskular, mikro vaskular, dan neuropati. Komplikasi makro vaskular meliputi stroke atau cerebro vascular disease (CVD), penyakit jantung koroner, dan masalah kaki atau peripheral arterial disease (PAD). Komplikasi mikro vascular meliputi: kerusakan retina mata (sampai kebutaan) dan gagal ginjal. Komplikasi neuropati meliputi: baal, kesemutan, dan disfungsi ereksi sampai impotensi menjadi komplikasi yang menakutkan di kalangan pria.

 

 

Pencegahan Komplikasi

Pencegahan komplikasi merupakan hal yang harus dimonitor oleh dokter dan pasien. Rutin kontrol dengan dokter, mendapat penjelasan yang tepat mengenai penyakit-terapi-pola makan, dan obat yang tepat merupakan kunci dari pencegahan komplikasi akibat kencing manis.

 

Terapi Diabetes Melitus Tipe 2

DM tipe 2 merupakan penyakit progresif dengan komplikasi akut maupun kronik. Dengan pengelolaan yang baik, angka morbiditas dan mortalitas dapat diturunkan. Berikut merupakan 5 pilar penatalaksanaan DM tipe 2, yaitu:

  1. Edukasi
  2. Terapi nutrisi / pola diet
  3. Olahraga
  4. Pengobatan: tablet / insulin
  5. Pemantauan gula darah

 

Kriteria Pengendalian DM

Untuk dapat mencegah komplikasi kronik, diperlukan pengendalian beberapa parameter yang baik, seperti yang terlihat pada table dibawah ini.

 

Tabel. Kriteria Keberhasilan Pengendalian DM

Parameter

Resiko Jantung (-)

Resiko Jantung (+)

Indeks Massa Tubuh (kg/m2)

18,5 - < 23

18,5 - < 23

Tekanan darah sistolik (mmHg)

< 130

< 130

Tekanan darah diastolik (mmHg)

< 80

< 80

Gula darah puasa (mg/dL)

< 100

< 100

Gula darah 2 jam PP (mg/dL)

< 140

< 140

HbA1c (%)

< 7

< 7

Kolestrol LDL (mg/dL)

< 100

< 70

Kolestrol HDL (mg/dL)

Pria > 40

Wanita > 50

Pria > 40

Wanita > 50

Trigliserida (mg/dL)

< 150

< 150

 

Untuk pasien berumur lebih dari 60 tahun dengan komplikasi, sasaran kendali gula darah dapat lebih tinggi (100-125 mg/dL, dan sesudah makan 145-180 mg/dL) dan kadar HbA1c lebih longgar. Demikian pula dengan kadar kolesterol, tekanan darah, dan lainnya sesuai kondisi masing-masing pasien usia lanjut.